Travel Umroh VIP Hubungi 021-9929-2337 atau 0821-2406-5740 Alhijaz Indowisata adalah perusahaan swasta nasional yang bergerak di bidang tour dan travel. Nama Alhijaz terinspirasi dari istilah dua kota suci bagi umat islam pada zaman nabi Muhammad saw. yaitu Makkah dan Madinah. Dua kota yang penuh berkah sehingga diharapkan menular dalam kinerja perusahaan. Sedangkan Indowisata merupakan akronim dari kata indo yang berarti negara Indonesia dan wisata yang menjadi fokus usaha bisnis kami.

Travel Umroh VIP Alhijaz Indowisata didirikan oleh Bapak H. Abdullah Djakfar Muksen pada tahun 2010. Merangkak dari kecil namun pasti, alhijaz berkembang pesat dari mulai penjualan tiket maskapai penerbangan domestik dan luar negeri, tour domestik hingga mengembangkan ke layanan jasa umrah dan haji khusus. Tak hanya itu, pada tahun 2011 Alhijaz kembali membuka divisi baru yaitu provider visa umrah yang bekerja sama dengan muassasah arab saudi. Sebagai komitmen legalitas perusahaan dalam melayani pelanggan dan jamaah secara aman dan profesional, saat ini perusahaan telah mengantongi izin resmi dari pemerintah melalui kementrian pariwisata, lalu izin haji khusus dan umrah dari kementrian agama. Selain itu perusahaan juga tergabung dalam komunitas organisasi travel nasional seperti Asita, komunitas penyelenggara umrah dan haji khusus yaitu HIMPUH dan organisasi internasional yaitu IATA.

Travel Umroh VIP

Saco-Indonesia.com - Kesennuma, Miyagi, Jepang, menjadi lokasi kesembilan dalam rangkaian proyek "Home For All" yang diinisiasi oleh arsitek Toyo Ito.

Saco-Indonesia.com - Kesennuma, Miyagi, Jepang, menjadi lokasi kesembilan dalam rangkaian proyek "Home For All" yang diinisiasi oleh arsitek Toyo Ito.

Hanya berjarak beberapa hari setelah musibah gempa dan tsunami di Jepang pada 2011, Ito memprakarsai pembangunan berbagai fasilitas umum di lokasi-lokasi dengan kerusakan terparah di Jepang. Kini, Yang Zhao berhasil merampungkan satu lagi fasilitas umum bagi penduduk Jepang.

Yang Zhao bekerja di bawah bimbingan Kazuyo Sejima dari SANAA. Zhao membangun di garis pantai Kesennuma. Daerah tersebut merupakan salah satu permukiman nelayan di barat laut Jepang. Zhao membuat sebuah struktur dari kayu dan beton yang bisa digunakan sebagai pasar, tempat berkumpul penduduk, bahkan area pertunjukan.

"Ini adalah tempat berlindung di mana para nelayan bisa beristirahat. Para istri bisa menunggu suami mereka kembali dengan hasil tanggapan dan terkadang menjadi pasar," ujar Zhao.

Strukturnya dibangun dalam bentuk heksagonal. Dinding beton di sekelilingnya berfungsi menyangga atap serta membuat tempat perlindungan ini memiliki beberapa ruang berukuran kecil.

Atapnya terbuat dari kayu berwarna cerah dan memiliki lubang berbentuk segitiga di tengah-tengahnya. Dinding beton di sekeliling tempat berteduh ini tidak menutup sekeliling bangunan. Bangunan tetap terbuka, dan mudah digunakan untuk berbagai keperluan.  
Tempat perlindungan ini juga memiliki ruang-ruang berukuran kecil. Salah satu ruang bisa digunakan sebagai dapur dan bisa ditutup dengan menggunakan pintu kaca. Sementara itu, ruang kedua dibentuk berdasarkan engawa, beranda tradisional Jepang. Ruang ketiga jendela atap.   "Pada waktu malam, bangunan berpendar dengan hangat dari dalam, seperti mercusuar, menunggu para nelayan kembali dari laut," ujar Zhao.
Sumber :www.dezeen.com/kompas.com
Editor : Maulana Lee

  Gunung Tangkuban Perahu adalah salah satu gunung berapi yang masih aktif hingga kini yang telah terletak di daerah Lem

 

Gunung Tangkuban Perahu adalah salah satu gunung berapi yang masih aktif hingga kini yang telah terletak di daerah Lembang, Jawa Barat, Indonesia. Gunung Tangkuban Perahu tingginya telah mencapai 2.084 meter (6.837 kaki) dan bentuk dari Gunung Tangkuban Perahu ini adalah stratovulcano dengan pusat erupsi yang telah berpindah dari timur menuju barat.

Gunung Tangkuban Perahu terakhir kali meletus pada tahun 2013 lalu. Jenis batuan yang di keluarkan Gunung Tangkuban Perahu melalui letusannya kebanyakan adalah lava dan sulfur. Mineral yang telah dikeluarkan oleh Gunung Tangkuban Perahu adalah berupa sulfur belerang. Di saat tidak aktif, mineral yang telah dikeluarkan oleh Gunung Tangkuban Perahu adalah berupa uap belerang.
Gunung Tangkuban Perahu

Gunung Tangkuban Perahu

Kawasan wisata Gunung Tangkuban Perahu dikelola oleh perum perhutanan. Tempat Wisata Gunung Tangkuban Perahu telah memiliki suhu rata-rata setiap harinya adalah 17 derajat C pada siang hari dan pada malam hari bisa mencapai suhu rata-rata 2 derajat C. Gunung Tangkuban Perahu juga memiliki kawasan perhutanan seperti hutan dipterokarp bukit, hutan dipterokarp atas, hutan montane, dan yang terakhir ialah hutan ericaceous atau lebih dikenal dengan sebutan hutan gunung.

Gunung Tangkuban Perahu juga sering dikaitkan dengan lagenda Sangkuriang, pasti anda juga sudah tau ceritanya bukan. Bagi yang masih belum tau ceritanya akan saya coba ceritakan ulang lagenda Sangkuriang, secara singkatnya sih ceritanya “Sangkuriang mencintai ibunya sendiri yaitu Dayang Sumbi. Dayang sumbi pun telah mendapatkan cara untuk menggagalkan niat Sangkuriang yang mau menikahinya yaitu dengan mengajukan persyaratan sangkuriang harus membuat perahu dalam waktu semalam. Ketika usaha Sangkuriang untuk membuat perahu dalam semalam gagal, Sangkuriang pun marah dan ia menendang perahu yang dia buat tadi hingga terbalik. Perahu inilah yang kemudian menjadi Gunung Tangkuban Perahu.”
Taman Wisata Alam Gunung Tangkuban Perahu

Taman Wisata Alam Gunung Tangkuban Perahu

Gunung Tangkuban Perahu juga merupakan salah satu gunung berapi yang masih aktif yang statusnya diawasi terus oleh Direktorat Vulkanologi Indonesia. Beberapa kawah di kawasan wisata Gunung Tangkuban Perahu masih telah menunjukkan bahwa gunung ini masih aktif dengan tanda-tanda keaktifannya yaitu munculnya gas belerang dan sumber-sumber air panas di kaki gunungnya seperti halnya di Kasawan Ciater, Subang.

Tapi jangan salah, walaupun Gunung Tangkuban Perahu merupakan gunung berapi yang masih aktif bukan berarti tidak ada orang yang mau berwisata ke gunung ini. Justru tempat wisata Gunung Tangkuban Perahu sangat ramai dikunjungi oleh wisatawan lokal maupun asing. Obyek wisata yang bisa anda kunjungi saat berada di kawasan wisata Gunung Tangkuban Perahu seperti Kawah Ratu, Kawah Upas, Kawah Domas dan Kawah Jurig.
Kawah Ratu Tangkuban Perahu

Kawah Ratu Tangkuban Perahu

Apa yang menarik dari Gunung Tangkuban Perahu ini? Gunung Tangkuban Perahu juga merupakan salah satu tempat wisata alam yang juga telah memacu adrenalin. Keindahan alam yang sangat jarang anda temukan akan anda temukan di sini. Di kawasan wisata Gunung Tangkuban Perahu anda juga dapat merasakan keindahan alam yang masih terjaga kealamiannya hingga saat ini. Berjalan menjelajahi hutan di daerah Gunung Tangkuban Perahu dan merasakan dahsyatnya suasana di dekat gunung berapi.

Gunung Tangkuban Perahu juga merupakan tempat wisata alam yang sangat cocok untuk anda berlibur bersama keluarga maupun sahabat anda sambil berfoto di kawasan gunung berapi. Hal ini juga merupakan kejadian langka dan dapat anda jadikan kenang-kenangan seumur hidup. Jika anda ingin berkunjung ke Gunung Tangkuban Perahu jangan takut, karena nanti akan ada pemandu yang siap memandu anda.

Untuk sampai ke obyek wisata Gunung Tangkuban Perahu, anda bisa berangkat dari kota Bandung menuju arah utara (arah Subang). Kurang lebih berjarak 20 km dari pusat kota Bandung. Banyak angkutan umum yang siap mengantar anda menuju wisata alam Gunung Tangkuban Perahu ini.

Frontline  An installment of this PBS program looks at the effects of Ebola on Liberia and other countries, as well as the origins of the outbreak.
Frontline

Frontline An installment of this PBS program looks at the effects of Ebola on Liberia and other countries, as well as the origins of the outbreak.

The program traces the outbreak to its origin, thought to be a tree full of bats in Guinea.

Review: ‘9-Man’ Is More Than a Game for Chinese-Americans

A variation of volleyball with nine men on each side is profiled Tuesday night on the World Channel in an absorbing documentary called “9-Man.”

Television

‘Hard Earned’ Documents the Plight of the Working Poor

“Hard Earned,” an Al Jazeera America series, follows five working-class families scrambling to stay ahead on limited incomes.

WASHINGTON — During a training course on defending against knife attacks, a young Salt Lake City police officer asked a question: “How close can somebody get to me before I’m justified in using deadly force?”

Dennis Tueller, the instructor in that class more than three decades ago, decided to find out. In the fall of 1982, he performed a rudimentary series of tests and concluded that an armed attacker who bolted toward an officer could clear 21 feet in the time it took most officers to draw, aim and fire their weapon.

The next spring, Mr. Tueller published his findings in SWAT magazine and transformed police training in the United States. The “21-foot rule” became dogma. It has been taught in police academies around the country, accepted by courts and cited by officers to justify countless shootings, including recent episodes involving a homeless woodcarver in Seattle and a schizophrenic woman in San Francisco.

Now, amid the largest national debate over policing since the 1991 beating of Rodney King in Los Angeles, a small but vocal set of law enforcement officials are calling for a rethinking of the 21-foot rule and other axioms that have emphasized how to use force, not how to avoid it. Several big-city police departments are already re-examining when officers should chase people or draw their guns and when they should back away, wait or try to defuse the situation

Artikel lainnya »