Promo Paket Umroh Murah di Samarinda Hubungi 021-9929-2337 atau 0821-2406-5740 Alhijaz Indowisata adalah perusahaan swasta nasional yang bergerak di bidang tour dan travel. Nama Alhijaz terinspirasi dari istilah dua kota suci bagi umat islam pada zaman nabi Muhammad saw. yaitu Makkah dan Madinah. Dua kota yang penuh berkah sehingga diharapkan menular dalam kinerja perusahaan. Sedangkan Indowisata merupakan akronim dari kata indo yang berarti negara Indonesia dan wisata yang menjadi fokus usaha bisnis kami.

Promo Paket Umroh Murah di Samarinda Alhijaz Indowisata didirikan oleh Bapak H. Abdullah Djakfar Muksen pada tahun 2010. Merangkak dari kecil namun pasti, alhijaz berkembang pesat dari mulai penjualan tiket maskapai penerbangan domestik dan luar negeri, tour domestik hingga mengembangkan ke layanan jasa umrah dan haji khusus. Tak hanya itu, pada tahun 2011 Alhijaz kembali membuka divisi baru yaitu provider visa umrah yang bekerja sama dengan muassasah arab saudi. Sebagai komitmen legalitas perusahaan dalam melayani pelanggan dan jamaah secara aman dan profesional, saat ini perusahaan telah mengantongi izin resmi dari pemerintah melalui kementrian pariwisata, lalu izin haji khusus dan umrah dari kementrian agama. Selain itu perusahaan juga tergabung dalam komunitas organisasi travel nasional seperti Asita, komunitas penyelenggara umrah dan haji khusus yaitu HIMPUH dan organisasi internasional yaitu IATA.

Promo Paket Umroh Murah di Samarinda

saco-indonesia.com, Kecanggihan Asus merilis sebuah perangkat unik bernama Transformer Book Trio pada ajang Computex 2013 Taiwan, Senin (3/6/2013) kemarin.

Saco-Indonesia.com - Asus merilis sebuah perangkat unik bernama Transformer Book Trio pada ajang Computex 2013 Taiwan, Senin (3/6/2013) kemarin.

Produk ini terbilang unik karena memili tiga fungsi sekaligus, yaitu sebagai notebook, tablet, dan PC.

Perangkat tersebut sebenarnya adalah sebuah produk dockable tablet. Artinya, layar dari perangkat ini bisa dicabut dengan mudah dari dock keyboard. Saat dicabut, layar tersebut akan berfungsi sebagai tablet.

Apabila layar berukuran 11,6 inci tersebut ditancapkan ke dock keyboard, maka perangkat akan berfungsi sebagai notebook.

Docking keyboard pun dapat disulap menjadi PC. Apabila bagian ini dihubungkan layar monitor, maka perangkat tersebut dapat dioperasikan menjadi PC desktop.

Selain tiga fungsi tersebut, Asus Transformer Book Trio memiliki sebuah keunikan lain. Keunikan ini berkaitan dengan kata "dua", yaitu dua sistem operasi dan dua prosesor.

Dikutip dari The Verge, kedua sistem operasi yang mempersenjatai perangkat ini adalah Android Jelly Bean besutan Google dan Windows 8 buatan Microsoft.

Bagaimana cara kerjanya? Di produk tersebut, terdapat sebuah tombol "ajaib" yang mengizinkan penggunanya untuk berpindah antar-kedua sistem operasi tersebut dengan mudah.



Sebagai catatan, tombol khusus ini hanya bekerja apabila layar ditancapkan ke dock keyboard. Saat pengguna mencabutnya, dalam mode tablet, perangkat ini hanya mampu menjalankan sistem operasi Android.

Perangkat ini juga dipersenjatai dengan dua buah prosesor, yaitu Intel Core i7-4500U Haswell untuk sistem operasi Windows 8 dan Intel Atom Z2580 2GHz untuk Android.

Prosesor pertama diletakan di bagian dock keyboard, sedangkan Intel Atom dipersenjatai di bagian layar.

Hadir dengan fungsi dual, perangkat ini memiliki dua baterai. Baterai pertama ada di bagian dock keyboard dan memiliki kapasitas 33WHr. Sedangkan baterai kedua ada di bagian layar dan berkapasitas 19,5WHr. Jika digabungkan, keduanya diklaim mampu hidup selama 15 jam.

Media penyimpanan di antara keduanya pun berbeda. Di bagian dock keyboard, terdapat hadir disk dengan kapasitas 1TB. Di bagian layar, terdapat SSD berkapasitas 64GB.

Belum ada konfirmasi harga dari Asus untuk perangkat ini. Namun, Asus mengungkapkan, Transformer Book Trio akan diluncurkan pada kuartal 3 tahun 2013.

 
Editor:Liwon Maulana
Sumber:Kompas.com

saco-indonesia.com, Bukan rahasia umum lagi jika akhir-akhir ini listrik sering mati mendadak karena ada pemadaman bergilir atau

saco-indonesia.com, Bukan rahasia umum lagi jika akhir-akhir ini listrik sering mati mendadak karena ada pemadaman bergilir atau karena ada kerusakan pada peralatan milik PLN yang telah diakibatkan faktor oleh cuaca. Seringkali pemadaman telah berlangsung dalam waktu yang cukup lama sehingga kita tidak dapat melakukan kegiatan apapun yang berhubungan dengan peralatan listrik baik di rumah maupun di kantor. Jika kegiatan tersebut hanya bersifat hiburan, kita tentu dapat menahan diri dan sedikit bersabar. Akan tetapi, jika kegiatan tersebut berhubungan dengan kegiatan bisnis, misalnya bisnis online dengan penggunaan komputer dan modem internet yang telah membutuhkan aliran listrik, maka kerugian yang akan ditanggung selama pemadaman tersebut bisa mencapai angka yang cukup besar.

Melayangkan pengaduan atau keluhan kepada PLN mungkin bisa dilakukan, akan tetapi solusi yang akan diharapkan belum tentu bisa cepat terealisasi terutama untuk masalah yang cukup besar. Hal iniliah yang membuat banyak orang telah memilih untuk membeli genset atau portable generator sebagai sumber energi listrik cadangan ketika aliran listrik tengah padam. Apa saja yang perlu diperhatikan sebelum kita membeli genset? Mari kita simak poin-poin penting berikut!

Tips Membeli Genset

    Menghitung seberapa besar daya yang akan kita butuhkan. Dengan penghitungan yang lebih baik, kebutuhan listrik kita juga akan tetap terpenuhi sekalipun kita tengah menggunakan genset. Kita juga dapat menghitungnya dengan memperhatikan alat-alat apa saja yang biasa kita gunakan di rumah seperti jumlah lampu, komputer, TV, lemari es, dan lain-lain. Jika ingin lebih mudah, kita hanya perlu memperhatikan kapasitas daya listrik yang telah kita miliki di rumah. Yang paling perlu diperhatikan adalah pemilihan genset dengan daya yang sama atau lebih besar dari yang telah kita miliki.
    Memperhatikan jenis genset berdasarkan bahan bakarnya. Pemilihan genset dengan bahan bakar yang berbeda mungkin tidak terlalu berpengaruh kepada jumlah biaya yang harus kita keluarkan untuk dapat membeli bahan bakar tersebut mengingat harga bensin dan solar relatif sama. Akan tetapi, pemilihan genset dengan memperhatikan jenis bahan bakarnya juga dapat memberikan kita petunjuk tentang besar kapasitas daya yang telah dihasilkan. Biasanya, genset dengan kapasitas besar (4000 watt ke atas). Oleh karena itu, anda dapat mengeliminasi pilihan ini jika anda membutuhkan genset untuk kebutuhan rumah tangga.
    Memilih model genset berdasarkan ukuran dan tingkat kebisingan. Kita mungkin tidak memiliki ruangan yang cukup luas untuk dapat meletakkan genset yang kita beli di rumah. Dengan demikian, memilih genset yang berukuran kecil juga merupakan solusi yang terbaik walaupun seringkali ukuran fisik genset berbanding lurus dengan kapasitasnya. Produsen genset juga telah memberikan pilihan yang cukup variatif mengenai suara yang telah dihasilkan oleh mesin tersebut. Pilihan produk dengan tingkat kebisingan rendah adalah yang paling masuk akal untuk digunakan di rumah.
    Menyesuaikan produk yang diinginkan dengan kondisi keuangan. Nah, ini adalah aspek yang paling penting menurut sebagian besar orang. Lalu, kenapa aspek ini harus ada di urutan ke-empat? Kita bisa saja membeli produk yang murah. Akan tetapi, jika kita melihat kembali seberapa penting fungsi genset untuk dapat mendukung aktifitas kita, membeli genset atas dasar harga yang murah bisa jadi cukup beresiko. Ketika kita salah dalam menentukan pilihan hanya karena harga murah yang ditawarkan, hal ini juga dapat berakibat pada tidak maksimalnya fungsi genset tersebut sehingga kita membutuhkan yang baru dengan kapasitas lebih besar dan harga yang lebih mahal.

Di luar kebutuhan kita akan genset yang seringkali mendesak ketika listrik padam, kita tentu berharap pasokan listrik dari PLN dapat kita nikmati dengan nyaman dan stabil. Semoga tips ini bermanfaat.


Editor : Dian Sukmawatid

Ms. Pryor, who served more than two decades in the State Department, was the author of well-regarded biographies of the founder of the American Red Cross and the Confederate commander.

As governor, Mr. Walker alienated Republicans and his fellow Democrats, particularly the Democratic powerhouse Richard J. Daley, the mayor of Chicago.

Artikel lainnya »