Perjalanan Haji dan Umroh Terjangkau Hubungi 021-9929-2337 atau 0821-2406-5740 Alhijaz Indowisata adalah perusahaan swasta nasional yang bergerak di bidang tour dan travel. Nama Alhijaz terinspirasi dari istilah dua kota suci bagi umat islam pada zaman nabi Muhammad saw. yaitu Makkah dan Madinah. Dua kota yang penuh berkah sehingga diharapkan menular dalam kinerja perusahaan. Sedangkan Indowisata merupakan akronim dari kata indo yang berarti negara Indonesia dan wisata yang menjadi fokus usaha bisnis kami.

Perjalanan Haji dan Umroh Terjangkau Alhijaz Indowisata didirikan oleh Bapak H. Abdullah Djakfar Muksen pada tahun 2010. Merangkak dari kecil namun pasti, alhijaz berkembang pesat dari mulai penjualan tiket maskapai penerbangan domestik dan luar negeri, tour domestik hingga mengembangkan ke layanan jasa umrah dan haji khusus. Tak hanya itu, pada tahun 2011 Alhijaz kembali membuka divisi baru yaitu provider visa umrah yang bekerja sama dengan muassasah arab saudi. Sebagai komitmen legalitas perusahaan dalam melayani pelanggan dan jamaah secara aman dan profesional, saat ini perusahaan telah mengantongi izin resmi dari pemerintah melalui kementrian pariwisata, lalu izin haji khusus dan umrah dari kementrian agama. Selain itu perusahaan juga tergabung dalam komunitas organisasi travel nasional seperti Asita, komunitas penyelenggara umrah dan haji khusus yaitu HIMPUH dan organisasi internasional yaitu IATA.

Perjalanan Haji dan Umroh Terjangkau

saco-indonesia.com, Acer telah menepati janjinya. Di ajang Computex 2013 Taiwan, Senin (3/6/2013), Acer telah memperkenalkan produk "hybrid" (gabungan) tablet dan smartphone (phablet) pertamanya, Liquid S1.

Saco- Indonesia.com - Acer telah menepati janjinya. Di ajang Computex 2013 Taiwan, Senin (3/6/2013), Acer telah memperkenalkan produk "hybrid" (gabungan) tablet dan smartphone (phablet) pertamanya, Liquid S1.

Berbeda dari perangkat phablet lain yang biasanya memiliki harga yang cukup tinggi, Liquid S1 dibanderol relatif murah. Perangkat ini akan dilepas ke pasaran dengan harga sekitar 430 dollar AS atau sekitar Rp 4,2 juta.

Sekadar informasi, phablet milik Samsung, Galaxy Note II, berharga Rp 7,5 juta. Merek lainnya rata-rata memiliki harga hingga 499 dollar AS.

Dikutip dari Engadget, Senin (3/6/2013), Acer Liquid S1 memiliki layar TFT berukuran 5,7 inci yang mendukung resolusi 720p. Ini merupakan perangkat smartphone pertama Acer yang dilengkapi dengan layar berukuran lebih dari 5 inci.

Dari segi pacu daya, ia dilengkapi prosesor bikinan Mediatek dengan kecepatan 1,5GHz quad-core. RAM-nya sebesar 1GB. Kombinasi di antara keduanya sudah dianggap mampu untuk operasional sistem operasi Android 4.2 Jelly Bean yang melengkapinya.

Phablet ini memiliki media penyimpanan internal sebesar 8GB yang dapat ditingkatkan hingga 32GB dengan menggunakan kartu microSD. Kapasitas baterainya sebesar 2.400mAh.

Untuk sementara, Acer Liquid S1 baru akan mendukung jaringan 3G. Dari segi konektivitas lainnya, S1 mendukung Bluetooth dan juga WiFi.

Editor:Liwon Maulana
Sumber:Kompas.com

Saco-Indonesia.com - Seorang wanita di Arab Saudi hidup sebagai seorang pengemis di sebagian besar hidupnya hingga berusia seratus tahun.

Saco-Indonesia.com - Seorang wanita di Arab Saudi hidup sebagai seorang pengemis di sebagian besar hidupnya hingga berusia seratus tahun. Namun ketika dia wafat, dirinya meninggalkan uang belasan miliar dan empat bangunan.

Dikenal sebagai Aisyah, wanita itu telah memberitahu seorang tetangganya tepat sebelum kematiannya untuk memberikan uangnya kepada pihak berwenang lantaran dia tidak memiliki keluarga, seperti dilansir situs emirates247.com, Senin (17/3).

Koran Saudi berbahasa Arab, Okaz memperkirakan kekayaan Aisyah senilai Rp 15,1 miliar ditambah dengan empat bangunan besar di kota pelabuhan Jeddah, tempat di mana Aisyah telah mempraktikkan profesinya sebagai pengemis selama lebih dari 50 tahun.

"Dia memiliki uang tunai sekitar Rp 12,1 miliar, koin emas senilai lebih dari Rp 3 miliar dan empat bangunan," tulis Okaz, mengutip seorang pria menjadi tetangga Aisyah.

Pria tidak disebutkan identitasnya itu mengatakan dia telah melayani Aisyah selama bertahun-tahun sebelum akhirnya meninggal pekan ini.

"Sebelum kematiannya, dia meminta saya untuk memberitahu pihak berwenang dan memberikan semua uang dan properti miliknya kepada mereka," ujar dia.

Pria itu mengatakan dirinya telah menyerahkan kekayaan Aisyah kepada seorang petinggi di lingkungannya di hadapan semua pejabat lainnya. Dia telah berjanji untuk melakukan prosedur menyerahkan kekayaan Aisyah ke pihak berwenang secepatnya.

Sumber : Merdeka.com

Editor:Maulana Lee

Mr. Mankiewicz, an Oscar-nominated screenwriter for “I Want to Live!,” also wrote episodes of television shows such as “Star Trek” and “Marcus Welby, M.D.”

A lapsed seminarian, Mr. Chambers succeeded Saul Alinsky as leader of the social justice umbrella group Industrial Areas Foundation.

Artikel lainnya »