Paket Haji dan Umroh Terjangkau di Jakarta Pusat Hubungi 021-9929-2337 atau 0821-2406-5740 Alhijaz Indowisata adalah perusahaan swasta nasional yang bergerak di bidang tour dan travel. Nama Alhijaz terinspirasi dari istilah dua kota suci bagi umat islam pada zaman nabi Muhammad saw. yaitu Makkah dan Madinah. Dua kota yang penuh berkah sehingga diharapkan menular dalam kinerja perusahaan. Sedangkan Indowisata merupakan akronim dari kata indo yang berarti negara Indonesia dan wisata yang menjadi fokus usaha bisnis kami.

Paket Haji dan Umroh Terjangkau di Jakarta Pusat Alhijaz Indowisata didirikan oleh Bapak H. Abdullah Djakfar Muksen pada tahun 2010. Merangkak dari kecil namun pasti, alhijaz berkembang pesat dari mulai penjualan tiket maskapai penerbangan domestik dan luar negeri, tour domestik hingga mengembangkan ke layanan jasa umrah dan haji khusus. Tak hanya itu, pada tahun 2011 Alhijaz kembali membuka divisi baru yaitu provider visa umrah yang bekerja sama dengan muassasah arab saudi. Sebagai komitmen legalitas perusahaan dalam melayani pelanggan dan jamaah secara aman dan profesional, saat ini perusahaan telah mengantongi izin resmi dari pemerintah melalui kementrian pariwisata, lalu izin haji khusus dan umrah dari kementrian agama. Selain itu perusahaan juga tergabung dalam komunitas organisasi travel nasional seperti Asita, komunitas penyelenggara umrah dan haji khusus yaitu HIMPUH dan organisasi internasional yaitu IATA.

Paket Haji dan Umroh Terjangkau di Jakarta Pusat

Saco-Indonesia.com - Keputusan Jokowi maju sebagai presiden terus menuai kritik.

Saco-Indonesia.com - Keputusan Jokowi maju sebagai presiden terus menuai kritik. Jika nanti jadi presiden, Jokowi dinilai hanya akan menjadi bonek Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri .

"Kesan atau kekhawatiran bahwa Jokowi hanya akan menjadi boneka Megawati, tercipta karena Jokowi memiliki kepatuhan yang luar biasa pada Megawati. Sebagai kader partai dalam kultur yang nepotis, gaya Jokowi ini akan sukses mengantarnya sebagai calon presiden (capres) karena mampu menyenangkan hati Megawati," ujar Pakar Komunikasi Politik dari Universitas Indonesia, Agung Suprio saat dihubungi wartawan di Jakarta, Selasa (18/3).

Agung menegaskan, kekhawatiran tersebut bisa berlanjut seandainya Jokowi menjadi Presiden. Menurut dia, kekhawatiran Jokowi menjadi boneka terutama pengambilan keputusan sebagai pimpinan.

"Begitu pula jika Jokowi terpilih menjadi Presiden. Kekhawatiran dan kesan bahwa Jokowi tidak mandiri dalam membuat keputusan terutama ketika kepentingan masyarakat luas bertabrakan dengan kepentingan partai atau ketua umum. Jokowi akan lebih memilih kepentingan partai," katanya.

Dia menambahkan, Jokowi akan mematuhi segala perintah Megawati. Dengan begitu, Jokowi tidak akan memiliki kemandirian dalam memimpin Indonesia apabila terpilih menjadi presiden.

"Dalam konteks ini, Megawati adalah sang ratu. Jika Megawati bersabda, maka dalam perspektif kekuasaan Jawa, sabda itu tidak bisa dibantah. Sabdo Pandito Ratu. Ini juga pertanyaan besar buat Jokowi , apakah ia sosok yang mandiri? Apakah ia sosok nasionalisme tulen ala bung Karno yang berdikari?," pungkas dia.

Sumber : merdeka.com

Editor : Maulana Lee

Dedeh Uum Fatimah yang berusia 34 tahun , hingga Selasa kemarin sore masih harus menjalani pemeriksaan di Satreskrim Polres Cimahi. Dia sama sekali tidak ada penyesalan atas kasus pembunuhan terhadap anaknya, dengan cara dimasukan ke torn air.

Dedeh Uum Fatimah yang berusia 34 tahun , hingga Selasa kemarin sore masih harus menjalani pemeriksaan di Satreskrim Polres Cimahi. Dia sama sekali tidak ada penyesalan atas kasus pembunuhan terhadap anaknya, dengan cara dimasukan ke torn air.

“ Tersangka juga mengaku tidak menyesal. Dia malah menyesal karena anaknya satu tidak tewas,“ kata Kasat Reskrim Polres Cimahi AKP Supoarma .

Supoarma juga menegaskan, dalam pemeriksaan tersebut , tersangka membunuh anaknya karena sudah kewajiban supaya mereka bisa masuk surga. Bahkan, dengan nada keras tersangka menyesali jika anaknya satu tidak tewas. “ Saya menyesal mengapa satu anak Saya tidak tewas. Saya menyesal,“ aku tersangka dikutip Supoarma.

Kasat menjelaskan, tersangka kemungkinan besar mengalami gangguan jiwa atau stres. Ketika ditanya, lanjutnya semua pertanyaan dijawab lancar dan nyambung antara pertanyaan dan jawaban. Hanya, ketika ditanya apakah menyesal, dia malah mengaku tidak. “ Tidak ada penyesalan yang menjadi persoalan. Dia tidak ada ekpresi yang menyesal,“ jelasnya.

Berdasar dari keterangan dari warga, tersangka juga sudah dua kali mencoba melakukan pembunuhan terhadap anaknya. Kedua kali itu telah berhasil digagalkan, sedang Selasa subuh kembali beaksi dan menewaskan satu anaknya dari dua uang dimsukan ke torn air.

Diberitakan, Dedeh, telah membunuh anaknya di di rumah di Kampung Cijeungjing, Padalarang, Kabupaten Bandung Barat, Selasa subuh. Aisyah Fani,2, tewas di dalam torn sedang kakanya Fahrur Robani,8, selamat. Dia berhasil membuka ikatan dan kabur minta tolong. Sang ibu Dedeh Uum Fatimah,34, diamankan di Mapolres Cimahi.

Joseph Lechleider

Mr. Lechleider helped invent DSL technology, which enabled phone companies to offer high-speed web access over their infrastructure of copper wires.

The career criminals in genre novels don’t have money problems. If they need some, they just go out and steal it. But such financial transactions can backfire, which is what happened back in 2004 when the Texas gang in Michael

Artikel lainnya »