Cari Paket Ibadah Haji di Jakarta Utara Hubungi 021-9929-2337 atau 0821-2406-5740 Alhijaz Indowisata adalah perusahaan swasta nasional yang bergerak di bidang tour dan travel. Nama Alhijaz terinspirasi dari istilah dua kota suci bagi umat islam pada zaman nabi Muhammad saw. yaitu Makkah dan Madinah. Dua kota yang penuh berkah sehingga diharapkan menular dalam kinerja perusahaan. Sedangkan Indowisata merupakan akronim dari kata indo yang berarti negara Indonesia dan wisata yang menjadi fokus usaha bisnis kami.

Cari Paket Ibadah Haji di Jakarta Utara Alhijaz Indowisata didirikan oleh Bapak H. Abdullah Djakfar Muksen pada tahun 2010. Merangkak dari kecil namun pasti, alhijaz berkembang pesat dari mulai penjualan tiket maskapai penerbangan domestik dan luar negeri, tour domestik hingga mengembangkan ke layanan jasa umrah dan haji khusus. Tak hanya itu, pada tahun 2011 Alhijaz kembali membuka divisi baru yaitu provider visa umrah yang bekerja sama dengan muassasah arab saudi. Sebagai komitmen legalitas perusahaan dalam melayani pelanggan dan jamaah secara aman dan profesional, saat ini perusahaan telah mengantongi izin resmi dari pemerintah melalui kementrian pariwisata, lalu izin haji khusus dan umrah dari kementrian agama. Selain itu perusahaan juga tergabung dalam komunitas organisasi travel nasional seperti Asita, komunitas penyelenggara umrah dan haji khusus yaitu HIMPUH dan organisasi internasional yaitu IATA.

Cari Paket Ibadah Haji di Jakarta Utara

Pemilik travel PT Borgo Kelana Tour Travel (BKTT), Hj Qhudari telah dilaporkan oleh Polresta Banda Aceh, Senin (17/3). Laporan yang telah diterima dalam ruangan SPKT tersebut atas dugaan penggelapan dana biaya umroh yang telah disetor sejak tahun lalu yang direncanakan akan berangkat pada bulan Juni 2013.

Pemilik travel PT Borgo Kelana Tour Travel (BKTT), Hj Qhudari telah dilaporkan oleh Polresta Banda Aceh, Senin (17/3). Laporan yang telah diterima dalam ruangan SPKT tersebut atas dugaan penggelapan dana biaya umroh yang telah disetor sejak tahun lalu yang direncanakan akan berangkat pada bulan Juni 2013.

Salah seorang korban warga desa Seutui, Banda Aceh, Indiani juga mengaku merasa dirugikan atas perbuatan travel tersebut. Karena telah menyetor sejumlah uang, namun tidak ada kepastian jadwal keberangkatan untuk umrah sampai saat ini.

"Padahal saya sudah setor uang sebanyak Rp 49 juta untuk biaya umrah pada tanggal 26 April 2013 lalu ," kata Indiani pada wartawan.

Menurut Indiani, pihak travel telah menunda keberangkatan pada bulan Juni 2013, namun mereka malah kembali meminta dana tambahan sebanyak Rp 20 juta. Padahal kenyataannya juga tidak ada kejelasan untuk jadwal keberangkatannya.

Oleh karena itu, Indiani telah melaporkan kasus ini pada polisi agar bisa mengusut penipuan tersebut. Apa lagi pihak travel juga pernah berjanji untuk dapat mengembalikan segala kerugian Indiani sebanyak Rp 60,5 juta pada akhir Desember 2013.

"Setelah janji Desember 2013, lalu kembali minta tunda Maret tahun ini (2014), dan telah saya ingatkan melalui sms pada Ibu Qhudari, tapi tidak ada jawaban pasti," ujarnya.

Indiani memang tidak menampik ada yang sudah dibayar oleh Qhudari, namun yang baru dibayar sebanyak Rp 3 juta dan masih tersisa sebanyak Rp 57,5 juta yang belum dilunasi. Dan Indiani mengaku sudah pernah meminta dikembalikan secara baik-baik secara kekeluargaan, tetapi tidak ada respon positif.

"Saya juga menduga ada banyak korban lain yang sama dengan saya, ini saya lihat waktu periksa kesehatan, banyak orang tes kesehatan, saya perkirakan ada ratusan orang," tutupnya.

Qhudari selain pimpinan BKTT, saat ini juga diketahui maju sebagai Calon Anggota Legislatif (Caleg) Dewan Perwakilan Rakyat Kabupaten/Kota (DPRK) Lhokseumawe, Aceh melalui Partai

saco-indonesia.com, Kasus pembunuhan sadis telah terjadi di Cianjur. Pupun yang berusia (40) tahun telah tega memutilasi ibu kan

saco-indonesia.com, Kasus pembunuhan sadis telah terjadi di Cianjur. Pupun yang berusia (40) tahun telah tega memutilasi ibu kandungnya yang berusia 65 tahun di Kampung Pasir Gombong, Desa Sukamulya, Kecamatan Cugenang, Kabupaten Cianjur Jawa Barat.

"(Mutilasi) ini telah dilakukan oleh anak kandung terhadap ibu," kata Direskrimum Polda Jawa Barat Jabar Kombes Erwin Faisal di Bandung, Jumat (20/12).

Menurut Erwin, aksi keji yang telah dilakukan oleh Pupun terhadap korban telah terjadi pada Rabu (18/12) lalu sekitar pukul 03.00 WIB.

"Tapi baru diketahui, kejadian pada hari ini di mana pelaku juga mengaku kepada saksi IM yang berusia (50) tahun ," terang dia.

Saat ini jajaran Kepolisian Cianjur juga masih harus melakukan olah tempat kejadian perkara. Belum dapat diketahui motif dari pembunuhan keji ini.


Editor ; Dian Sukmawati

 

WASHINGTON — During a training course on defending against knife attacks, a young Salt Lake City police officer asked a question: “How close can somebody get to me before I’m justified in using deadly force?”

Dennis Tueller, the instructor in that class more than three decades ago, decided to find out. In the fall of 1982, he performed a rudimentary series of tests and concluded that an armed attacker who bolted toward an officer could clear 21 feet in the time it took most officers to draw, aim and fire their weapon.

The next spring, Mr. Tueller published his findings in SWAT magazine and transformed police training in the United States. The “21-foot rule” became dogma. It has been taught in police academies around the country, accepted by courts and cited by officers to justify countless shootings, including recent episodes involving a homeless woodcarver in Seattle and a schizophrenic woman in San Francisco.

Now, amid the largest national debate over policing since the 1991 beating of Rodney King in Los Angeles, a small but vocal set of law enforcement officials are calling for a rethinking of the 21-foot rule and other axioms that have emphasized how to use force, not how to avoid it. Several big-city police departments are already re-examining when officers should chase people or draw their guns and when they should back away, wait or try to defuse the situation

Joseph Lechleider

Mr. Lechleider helped invent DSL technology, which enabled phone companies to offer high-speed web access over their infrastructure of copper wires.

Artikel lainnya »