Biro Umroh Tout Desember 2015 di Jakarta Timur Hubungi 021-9929-2337 atau 0821-2406-5740 Alhijaz Indowisata adalah perusahaan swasta nasional yang bergerak di bidang tour dan travel. Nama Alhijaz terinspirasi dari istilah dua kota suci bagi umat islam pada zaman nabi Muhammad saw. yaitu Makkah dan Madinah. Dua kota yang penuh berkah sehingga diharapkan menular dalam kinerja perusahaan. Sedangkan Indowisata merupakan akronim dari kata indo yang berarti negara Indonesia dan wisata yang menjadi fokus usaha bisnis kami.

Biro Umroh Tout Desember 2015 di Jakarta Timur Alhijaz Indowisata didirikan oleh Bapak H. Abdullah Djakfar Muksen pada tahun 2010. Merangkak dari kecil namun pasti, alhijaz berkembang pesat dari mulai penjualan tiket maskapai penerbangan domestik dan luar negeri, tour domestik hingga mengembangkan ke layanan jasa umrah dan haji khusus. Tak hanya itu, pada tahun 2011 Alhijaz kembali membuka divisi baru yaitu provider visa umrah yang bekerja sama dengan muassasah arab saudi. Sebagai komitmen legalitas perusahaan dalam melayani pelanggan dan jamaah secara aman dan profesional, saat ini perusahaan telah mengantongi izin resmi dari pemerintah melalui kementrian pariwisata, lalu izin haji khusus dan umrah dari kementrian agama. Selain itu perusahaan juga tergabung dalam komunitas organisasi travel nasional seperti Asita, komunitas penyelenggara umrah dan haji khusus yaitu HIMPUH dan organisasi internasional yaitu IATA.

Biro Umroh Tout Desember 2015 di Jakarta Timur

"Farhat Abbas telah meraih 23,85 persen, mengalahkan Jokowi yang menempati posisi kedua dengan 16,4 persen," ujar Direktur Utama Katapedia Deddy Rahman di Jakarta.

Survei telah menempatkan pengacara kontroversial Farhat Abbas menempati peringkat pertama calon presiden (capres) yang paling populer pada jejaring sosial Twitter. Namun tak dijelaskan apakah Farhat paling populer karena dibully atau disukai.

Hal itu berdasarkan dari hasil survei lembaga riset Katapedia yang telah dilakukan 8 Januari hingga 8 Februari 2014 lalu . Katapedia adalah lembaga survei yang melakukan analisa berdasarkan media jejaring sosial maupun portal berita.

"Farhat Abbas telah meraih 23,85 persen, mengalahkan Jokowi yang menempati posisi kedua dengan 16,4 persen," ujar Direktur Utama Katapedia Deddy Rahman di Jakarta.

Lembaga survei tersebut telah melakukan pemantauan dengan metode data mining dengan kata kunci capres dan presiden. Jumlah data yang telah berhasil dikumpulkan yakni 122.907.

Peringkat ketiga diraih oleh Anis Matta dengan persentase 12,91. Kemudian disusul Megawati Soekarnoputri 10,39 persen.

Popularitas partai yang banyak diperbincangkan di Twitter yakni PPP sebanyak 25,58 persen, PKS sebanyak 20,73 persen, Demokrat 14,57 persen, PDIP 10,17 persen, dan Golkar 9,75 persen.

Sementara jumlah perbincangan politik di jejaring sosial Facebook sepanjang 8 Januari hingga 8 Februari paling banyak mengenai capres yakni 65,8 persen, caleg 31,35 persen dan parpol 31,097 persen.

"Sepanjang 8 Februari hingga 8 Maret masih didominasi capres yakni 57,08 persen, parpol 27,93 persen dan caleg 27,8 persen."

Hasil pemantauan portal berita mengenai capres, didominasi oleh Jokowi.

saco-indonesia.com, Munculnya Bitcoin telah menimbulkan kekhawatiran oleh sejumlah pihak akan besarnya potensi penyelewengan den

saco-indonesia.com, Munculnya Bitcoin telah menimbulkan kekhawatiran oleh sejumlah pihak akan besarnya potensi penyelewengan dengan menggunakan mata uang tersebut. Terlebih, sudah banyak kasus di mana mata uang vitrual terbukti disalahgunakan untuk hal tersebut.

Belum lepas dari ingatan kita bagaimana FBI begitu saja menutup layanan transaksi mata uang virtual melalui Liberty Reserve. Kepolisian Federal Amerika Serikat tersebut dengan menganggap bahwa LR, nama bekennya, selama ini telah digunakan untuk sarana pencucian uang hasil transaksi benda haram mulai dari narkoba hingga senjata api.

Namun, matinya LR juga tak langsung membunuh mata uang virtual. Kini muncul Bitcoin beserta koin virtual lainnya yang bisa didapatkan siapa saja dan bebas dari jangkauan tangan hukum.

Para pelaku kriminal pun juga memanfaatkan dengan baik Bitcoin sehingga kemudian mata uang virtual ini lebih dekat konotasinya ke arah negatif. Seakan yang telah memiliki Bitcoin adalah para pelaku kriminal atau mereka yang suka jual beli barang haram.

Lagi-lagi polisi Amerika Serikat juga telah menemukan bukti bahwa Bitcoin digunakan untuk kegiatan haram. Dua eksekutif Bitcoin telah ditangkap dengan tuduhan mencuci uang hasil kegiatan ilegal terutama jual beli narkoba di Silk Road.

Tertangkapnya dua orang ini telah menimbulkan anggapan bahwa sepertinya AS mulai waspada dengan persebaran mata uang virtual ini. Bahkan, mungkin saja di masa depan nasib Bitcoin tak jauh beda dengan LR.

Meski begitu, pihak berwenang sendiri sampai saat ini memang masih kesulitan dalam menangkap pelaku kejahatan yang menggunakan Bitcoin. Pasalnya, mata uang satu ini tesimpan dalam komputasi awan dan terenkripsi secara digital. Sehingga, sangat sulit bagi siapa saja untuk dapat melacaknya.

Namun begitu, tren bank sentral beberapa negara di dunia telah menyatakan bahwa Bitcoin tidak bisa dijamin keabsahannya oleh negara karena . Sehingga, bisa saja muncul gerakan global untuk dapat memberantas penggunaan Bitcoin.


Editor : Dian Sukmawati

Ms. von Furstenberg made her debut in the movies and on the Broadway stage in the early 1950s as a teenager and later reinvented herself as a television actress, writer and philanthropist.

Mr. Haroche was a founder of Liberty Travel, which grew from a two-man operation to the largest leisure travel operation in the United States.

Artikel lainnya »